Home / PERSIS SOLO / Catatan Redaksi / Sepakbola Soloraya

Rabu, 30 Maret 2022 - 20:23 WIB

ASKOT SOLO DAN PERSIS HARUS BERSINERGI

Banyak pemain sepakbola berbakat di Soloraya yang memilih mengadu nasib keluar dari daerah kelahirannya karena merasa bakatnya tidak diapresiasi dengan baik.

Merantau dan tidak memilih Persis Solo seolah menjadi hal biasa, setidaknya hal tersebut menjadi hal yang lazim sebelum tahun 2021.

Banyak diantara pemain muda Soloraya bahkan sukses menembus line up inti di klub Liga 2 maupun Liga 1.

“Itu fenomena yang harus kita akui, tapi mau bagaimana lagi, pembinaan sepakbola Solo memang harus direformasi,  ” ujar Anjasmara, pengelola PS MARS.

Ucapan Anjasmara tak hanya omong kosong, selaku pengelola klub internal Persis Solo, dirinya mengaku kecewa dengan tidak digelarnya Liga Internal Persis Solo.

Menurut Anjasmara, muara pembinaan pemain muda adalah digelarnya liga internal Persis Solo yang diinisiasi oleh Askot Solo.

Baca Juga   PENGURUS PSSI SAMBANGI MARKAS PERSIS SOLO

“Kepengurusan Askot Solo telah gagal menggelar kompetisi internal Persis Solo, sedangkan daerah lain saat pandemi mereda audah aktif menggelar pembinaan, “lanjut Anjasmara. 

Senada dengan rekannya, Sapto Ook, mengaku kekosongan aktifitas kompetisi internal membuat para pemain muda kehilangan wadah menempa kemampuannya.

Lebih jauh, pengelola PS Sport itu berharap pergantian kepengurusan Askot Solo menjadi harga paten yang tidak bisa ditawar.

“Revolusi kepengurusan Askot Solo harga mati,” ujar Sapto. 

“Pemain muda akhirnya bingung mau kemana, akhirnya diambil agen dadakan dan dibawa keluar Solo. Kami sebagi pembina ingin Askot bisa berkolaborasi dengan Persis Solo,” lanjutnya.

Keinginan klub internal mendapat respon dari salah satu owner Persis Solo, Kevin Nugroho. Komisaris Utama Persis Solo itu mengamati perkembangan sepakbola Kota Solo selama beberapa tahun. Askot memegang peranan kunci agar ekosistem sepakbola di Kota Solo berkembang dengan baik.

Baca Juga   KLB ASKOT SOLO, MAYORITAS KLUB INTERNAL USUNG ARYA SURENDRA

“Dibutuhkan kerjasama antara klub internal dan Askot untuk membuat sebuah sinergi dan memajukan ekosistem sepakbola di Solo,” terang Kevin.

Pergantian posisi Ketua Askot Solo menurutnya harus menghadirkan efek yang berbeda dibanding kepengurusan lama yang sebentar lagi diganti.

Ketua Askot Solo yang baru harus mampu meghadirkan kembali marwah Persis Solo, yakni klub internal agar kembali menemukan sinergi positif dengan semangat untuk membangun sepakbola Solo yang lebih baik.

“Belajar dari yang seperti dulu tidak ada sinergi di kota Solo, sepakbola berasa vacum dan tidak ada kemajuan, ” tegas Kevin Nugroho. 

Share :

Baca Juga

Statistik Persis Solo

HUJAN GOL, PERSIS SOLO DIKALAHKAN RANS FC CILEGON

PERSIS SOLO

Junaidi Mengaku Buta Kekuatan Persepar

PERSIS SOLO

Pasoepati 2000, 2010 dan 2.0

PERSIS SOLO

Persis Ditahan Garuda Lumintu 1-1

Galeri Foto Pertandingan

[Galeri Foto] Laga Uji Coba Persinga vs Persis

PERSIS SOLO

BERMAIN BURUK, NAMUN SUKSES KALAHKAN BLITAR UNITED

PERSIS SOLO

Tanpa Gol di Babak Ke-2, Persis Bawa Pulang Satu Angka

PERSIS SOLO

Pasoepati Jalin Perdamaian dengan Viking dan Bomber